Ascan Pardinum Ascan loves to write, trying to help people to understand about website, web hosting, and online marketing in the most convenient way.

Apa Itu Freelance? 10 Fakta Menarik yang Perlu Kamu Ketahui!

9 min read

Gambar Artikel

Sudah pernah dengar istilah apa itu freelance? Freelance adalah istilah untuk pekerja yang bekerja secara mandiri tanpa terikat kontrak jangka panjang dengan perusahaan atau organisasi tertentu. Pekerjaan freelance memungkinkan kamu untuk menentukan sendiri jadwal kerja, jenis proyek yang ingin dikerjakan, dan juga gaji yang diinginkan. Tapi, menjadi freelancer juga memiliki kelebihan dan kekurangan yang perlu kamu ketahui sebelum memutuskan untuk memulai karir sebagai freelancer.

Sebagai freelancer, kamu akan berbeda dengan karyawan tetap yang bekerja di perusahaan. Selain perbedaan dalam jenis pekerjaan dan jadwal kerja, juga ada perbedaan dalam hal gaji dan tunjangan. Namun, jika kamu ingin menjadi freelancer yang sukses, ada beberapa karakteristik yang perlu dimiliki, seperti memiliki keahlian dan keterampilan yang dibutuhkan serta mampu mengembangkan portofolio dan jaringan yang baik.

Pekerjaan freelance juga memiliki jenis-jenis yang populer, seperti desain grafis, penulisan, dan pengembangan web. Jika kamu ingin memulai karir freelance, kamu perlu mempersiapkan diri dan menemukan strategi untuk menemukan proyek dan klien. Namun, menjadi freelancer juga memiliki tantangan tersendiri, seperti kesulitan dalam menemukan proyek yang stabil dan mengatur waktu serta keuangan dengan baik. Namun, di era digital saat ini, ada banyak platform freelance yang dapat membantu kamu menemukan proyek dengan lebih mudah dan juga memungkinkan kamu untuk bekerja dari mana saja.

Baca juga:   Apa Itu Company Profile? Pelajari 7 Fakta Penting yang Harus Anda Ketahui!

Fakta 1: Pengertian Freelance

Freelance adalah pekerjaan yang dilakukan oleh seseorang tanpa harus terikat dengan satu perusahaan atau organisasi tertentu. Kamu bisa bekerja untuk beberapa klien atau perusahaan yang berbeda dalam waktu yang sama. Asal-usul istilah freelance berasal dari zaman pertengahan, di mana seorang ksatria dapat menyewa dirinya sendiri untuk berperang di luar pasukan resmi. Saat ini, freelance sangat umum di bidang desain grafis, penulisan, penerjemahan, dan pengembangan situs web.

Keuntungan menjadi freelancer adalah kamu memiliki kebebasan untuk menentukan jadwal kerja kamu sendiri. Kamu juga bisa memilih proyek atau klien yang ingin kamu kerjakan. Selain itu, kamu dapat bekerja dari mana saja, selama ada koneksi internet yang stabil. Kamu juga bisa mengatur tarifmu sendiri dan berpotensi untuk mendapatkan penghasilan yang lebih besar.

Namun, menjadi freelancer juga memiliki kerugian. Kamu harus mencari proyek atau klien sendiri dan terkadang harus bersaing dengan freelancer lainnya. Selain itu, kamu tidak akan memiliki tunjangan karyawan seperti asuransi kesehatan atau cuti tahunan yang dibayarkan oleh perusahaan. Kamu juga harus disiplin dalam mengatur waktu dan mengelola keuanganmu sendiri.

Fakta 2: Perbedaan Freelance dengan Karyawan Tetap

Freelance dan karyawan tetap adalah dua tipe pekerjaan yang berbeda. Jadi, jika kamu ingin tahu perbedaannya, kamu berada di tempat yang tepat!

1. Perbedaan Tipe Pekerjaan dan Jadwal Kerja

Freelancer adalah seseorang yang bekerja secara mandiri, biasanya dari rumah atau kafe, dan memiliki kebebasan untuk menentukan jadwal kerja mereka sendiri. Mereka biasanya diberi tugas atau proyek oleh klien, dan bertanggung jawab untuk menyelesaikan tugas tersebut sesuai waktu yang disepakati.

Sedangkan karyawan tetap bekerja untuk sebuah perusahaan dan harus hadir di kantor sesuai dengan jadwal kerja yang telah ditetapkan oleh perusahaan. Mereka memiliki atasan dan biasanya bekerja di bawah sistem hierarki.

Baca juga:   Mengenal Customer Experience dan Pentingnya Bagi Sebuah Bisnis

2. Perbedaan Gaji dan Tunjangan

Seorang freelancer menentukan gaji mereka sendiri, tergantung pada proyek yang mereka kerjakan dan waktu yang dihabiskan untuk menyelesaikan tugas tersebut. Namun, mereka tidak menerima tunjangan seperti asuransi kesehatan atau pensiun.

Ilustrasi pekerjaan freelance

Di sisi lain, karyawan tetap menerima gaji dan tunjangan seperti asuransi kesehatan, tunjangan makan dan transportasi, dan dana pensiun. Namun, gaji mereka biasanya ditentukan oleh perusahaan dan tidak dapat dinegosiasikan.

Masing-masing tipe pekerjaan memiliki keuntungan dan kerugian yang berbeda, tergantung pada preferensi dan tujuan karier seseorang. Semua tergantung pada kamu sendiri untuk memilih tipe pekerjaan yang paling sesuai dengan kebutuhanmu.

Fakta 3: Karakteristik Freelancer Sukses

Sebelumnya kita sudah membahas tentang pengertian dan perbedaan antara freelance dan karyawan tetap, serta keuntungan dan kerugian menjadi freelancer. Sekarang kita akan membahas tentang karakteristik freelancer sukses dan tips untuk mengembangkan portofolio dan jaringan.

Jadi, apa saja sih keahlian dan keterampilan yang dibutuhkan oleh seorang freelancer? Pertama-tama, kamu harus memiliki keahlian di bidang tertentu yang kamu tawarkan sebagai jasa freelance. Misalnya, jika kamu ingin menjadi penulis lepas, kamu harus memiliki kemampuan menulis yang baik dan bisa membuat konten yang menarik untuk pembaca. Jika kamu ingin menjadi seorang desainer grafis, kamu harus memiliki keahlian di bidang desain dan bisa membuat karya yang kreatif dan menarik.

Selain itu, seorang freelancer harus memiliki kemampuan manajemen waktu yang baik, karena kamu akan bekerja sendiri dan harus bisa mengatur waktu kamu sendiri dengan efektif. Kemampuan untuk berkomunikasi dan bernegosiasi dengan klien juga sangat penting, karena kamu akan berhubungan langsung dengan klien dalam setiap proyek yang kamu kerjakan.

Baca juga:   5 Strategi Media Sosial Marketing yang Ampuh untuk Meningkatkan Brand Awareness Anda

Tips Mengembangkan Portofolio dan Jaringan

Setelah kamu memiliki keahlian dan keterampilan yang dibutuhkan, hal selanjutnya adalah mengembangkan portofolio dan jaringan kamu. Portofolio adalah kumpulan dari pekerjaan-pekerjaan terbaik yang sudah kamu kerjakan, sehingga bisa menjadi referensi bagi calon klien yang tertarik dengan jasa freelance yang kamu tawarkan.

Sedangkan jaringan adalah orang-orang yang bisa membantu kamu mendapatkan proyek baru atau mereferensikan kamu kepada orang lain. Untuk mengembangkan jaringan kamu, kamu bisa bergabung dengan grup atau komunitas freelancer di media sosial atau forum online, serta memanfaatkan kesempatan untuk menghadiri acara-acara atau seminar yang berkaitan dengan bidang kamu.

Untuk mengembangkan portofolio kamu, kamu bisa memulai dengan proyek-proyek kecil dan menawarkan jasa kamu secara gratis atau dengan harga yang terjangkau untuk mendapatkan testimoni dari klien. Kemudian, kamu bisa mempublikasikan karya-karya kamu di media sosial atau platform freelance seperti Upwork atau Fiverr untuk mendapatkan lebih banyak exposure.

Jadi, itulah beberapa tips untuk mengembangkan portofolio dan jaringan sebagai seorang freelancer sukses. Jangan lupa, teruslah mengasah kemampuan kamu dan berinovasi agar bisa selalu menawarkan jasa freelance yang berkualitas tinggi. 😊

Fakta 4: Jenis Pekerjaan Freelance yang Populer

Pekerjaan ini sangat populer saat ini karena kamu bisa bekerja dari mana saja dan kapan saja tanpa harus datang ke kantor. Nah, kali ini kita akan membahas fakta-fakta menarik tentang pekerjaan freelance dan jenis pekerjaan freelance yang populer.

Desain Grafis dan Multimedia
Jika kamu suka membuat desain, kamu bisa menjadi seorang desainer grafis freelance. Sebagai seorang desainer grafis, kamu bisa membuat logo, brosur, poster, dan berbagai jenis desain lainnya. Kamu hanya perlu memiliki keterampilan menggunakan software desain seperti Adobe Photoshop, Illustrator, atau InDesign. Banyak perusahaan dan individu yang membutuhkan jasa desain grafis, jadi kamu bisa mendapatkan banyak proyek jika kamu memiliki keterampilan yang bagus.

Baca juga:   Apa Itu Hosting? Temukan Semua yang Perlu Kamu Tahu di Sini!

Penulisan dan Penerjemahan
Bagi kamu yang suka menulis, menjadi penulis freelance bisa menjadi pilihan karir yang baik. Kamu bisa menulis artikel, konten web, atau bahkan buku. Selain itu, kamu juga bisa menjadi penerjemah jika kamu mahir dalam berbahasa asing. Kamu bisa menerjemahkan dokumen atau buku dari bahasa Inggris ke bahasa Indonesia atau sebaliknya. Keterampilan menulis yang baik dan kemampuan berbahasa asing yang bagus akan membuat kamu menjadi pilihan utama bagi klien yang membutuhkan jasa penulisan dan penerjemahan.

Web Development dan Programming
Bagi kamu yang ahli dalam pemrograman dan pengembangan web, kamu bisa menjadi seorang freelancer di bidang ini. Kamu bisa membuat situs web atau aplikasi untuk klien, baik itu perusahaan atau individu. Kamu harus memiliki keterampilan di bidang pemrograman seperti HTML, CSS, JavaScript, dan PHP. Kamu juga harus memiliki pengalaman dalam penggunaan platform dan alat-alat pengembangan web seperti WordPress, Joomla, atau Drupal.

Fakta 5: Cara Memulai Karir Freelance

Hai kamu yang ingin memulai karir freelance! Sudahkah kamu mempersiapkan diri dengan baik? Jika belum, yuk simak langkah-langkahnya di bawah ini!

Langkah-langkah untuk mempersiapkan diri menjadi freelancer

1. Menentukan bidang keahlian yang ingin ditekuni: Sebagai freelancer, kamu harus mengetahui bidang keahlianmu dengan baik sehingga dapat menawarkan jasa yang sesuai dengan kemampuanmu.

2. Meningkatkan keterampilan: Setelah menentukan bidang keahlian, kamu perlu meningkatkan keterampilanmu agar menjadi lebih ahli di bidang tersebut. Misalnya, kamu dapat mengikuti kursus atau workshop untuk mempelajari teknik dan keterampilan terbaru.

3. Menentukan target pasar: Kamu perlu menentukan target pasar atau jenis klien yang ingin kamu bidik. Apakah kamu ingin bekerja dengan klien individu atau perusahaan? Apakah kamu ingin menawarkan jasa di tingkat lokal atau internasional?

Baca juga:   Google E-E-A-T: Mengenal Apa itu E-E-A-T dan Pentingnya E-E-A-T dalam SEO

4. Membuat portofolio: Portofolio adalah kumpulan karya-karya terbaikmu yang akan menjadi alat pemasaran terbaikmu. Pastikan portofoliomu menampilkan kualitas terbaik dari karya-karya yang pernah kamu buat.

5. Mempersiapkan alat dan bahan yang dibutuhkan: Sebagai freelancer, kamu membutuhkan alat dan bahan yang dibutuhkan untuk mengerjakan proyekmu. Misalnya, jika kamu bekerja di bidang desain grafis, kamu membutuhkan komputer dan perangkat lunak desain.

Freelancer working on a laptop

Strategi untuk menemukan proyek dan klien

1. Membuat profil di platform freelance: Ada banyak platform freelance seperti Freelancer, Upwork, dan Fiverr yang dapat membantumu menemukan proyek dan klien. Pastikan profilmu menampilkan kemampuan dan pengalaman terbaikmu.

2. Mengikuti komunitas online: Bergabung dengan komunitas online di bidang yang kamu tekuni akan membantumu menemukan peluang baru dan memperluas jaringanmu.

3. Menjalin hubungan dengan klien potensial: Saat kamu menemukan klien potensial, pastikan kamu membangun hubungan yang baik dengannya. Berikan yang terbaik dalam proyekmu dan jangan lupa untuk meminta testimonial dari klienmu.

4. Mempromosikan diri sendiri: Jangan malu untuk mempromosikan diri sendiri. Kamu dapat memanfaatkan media sosial atau website pribadi untuk memasarkan jasa yang kamu tawarkan.

Nah, itulah beberapa langkah yang perlu kamu persiapkan dan strategi yang perlu kamu lakukan agar sukses sebagai freelancer. Semoga artikel ini dapat membantumu meraih kesuksesan di dunia freelance ya!

Fakta 6: Tantangan yang Dihadapi oleh Freelancer

Sebagai seorang freelancer, kamu akan menghadapi berbagai tantangan yang mungkin belum pernah kamu alami sebelumnya. Fakta 6: Tantangan yang Dihadapi oleh Freelancer akan membahas dua hal penting dalam kehidupan seorang freelancer, yaitu kesulitan dalam menemukan proyek yang stabil dan cara mengelola waktu dan keuangan.

Baca juga:   Perbedaan Blog dan Website yang Wajib Kamu Tahu

Kesulitan dalam menemukan proyek yang stabil

Menjadi freelancer bisa menjadi cara yang baik untuk menghasilkan uang tambahan atau bahkan menjadi penghasilan utama. Namun, menjadi freelancer juga berarti kamu harus terus mencari proyek baru untuk dijalankan. Terkadang kamu bisa mendapatkan proyek yang besar dan menguntungkan, tetapi kadang-kadang kamu mungkin kesulitan menemukan proyek yang stabil.

Satu-satunya cara untuk mengatasi masalah ini adalah dengan mengembangkan jaringan kontak yang baik. Berikan kartu nama dan jangan malu untuk memperkenalkan diri kepada orang-orang baru yang kamu temui. Buat portofolio online dan gunakan media sosial untuk mempromosikan diri. Ingat, semakin banyak orang yang mengenal kamu, semakin besar peluangmu untuk mendapatkan proyek baru.

Ilustrasi orang memperkenalkan diri

Cara mengelola waktu dan keuangan

Seorang freelancer harus bisa mengelola waktu dan keuangan dengan baik. Karena kamu tidak memiliki atasan atau jam kerja yang baku, kamu harus bisa mengatur waktu kamu sendiri. Ini bisa menjadi tantangan, terutama jika kamu masih baru dalam dunia freelance.

Penting untuk membuat jadwal yang teratur dan menetapkan batas waktu untuk setiap proyek. Hal ini akan membantumu untuk mengatur waktu dengan efektif dan menghindari pekerjaan yang menumpuk di akhir pekan. Selain itu, kamu juga harus belajar mengelola keuanganmu dengan baik. Buat rencana anggaran dan catat semua pengeluaranmu. Ini akan membantumu mengontrol keuanganmu dan menjaga agar kamu tidak menghabiskan terlalu banyak uang.

Ilustrasi orang mengelola keuangan

Sekarang kamu tahu bahwa menjadi freelancer tidak mudah. Tapi jika kamu bisa mengatasi tantangan-tantangan ini, kamu akan mendapatkan kebebasan dan fleksibilitas yang besar dalam pekerjaanmu. Jadi, teruslah belajar dan berkembang sebagai seorang freelancer yang sukses! 😊

Fakta 7: Keuntungan Menjadi Freelancer di Era Digital

Saat ini, semakin banyak platform freelance yang hadir di era digital seperti Upwork, Freelancer, Fiverr, dan masih banyak lagi. Platform-platform ini memungkinkan kamu untuk menemukan proyek yang sesuai dengan keahlianmu dan menawarkan layananmu ke klien-klien dari seluruh dunia.

Baca juga:   Apa Itu Web Server? 7 Fakta Penting yang Harus Kamu Ketahui!

Dengan platform freelance, kamu dapat dengan mudah menemukan proyek-proyek baru tanpa harus mencari klien secara manual. Kamu hanya perlu membuat profil dan menampilkan portofolio di platform tersebut. Kemudian, klien yang membutuhkan layananmu bisa melihat profilmu dan memilih untuk bekerja sama denganmu. Hal ini sangat memudahkan kamu yang baru memulai karir freelance dan belum memiliki jaringan yang luas.

Selain itu, menjadi freelancer juga memberikanmu fleksibilitas kerja dan kesempatan untuk bekerja dari mana saja. Kamu tidak perlu lagi terikat dengan jam kerja kantor atau lokasi kerja yang tetap. Kamu bisa mengatur waktu dan tempat kerjamu sendiri, sehingga bisa lebih fleksibel dalam menjalani kehidupanmu.

Misalnya, kamu bisa bekerja dari kafe atau di pantai selama kamu masih bisa memenuhi deadline proyekmu. Kamu juga bisa mengatur jadwal kerjamu agar lebih efektif dan efisien. Hal ini bisa membantumu untuk mencapai keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi.

Nah, itu tadi adalah keuntungan menjadi freelancer di era digital yang berkaitan dengan adanya platform freelance dan fleksibilitas kerja serta kesempatan untuk bekerja dari mana saja.

Fakta 8: Tips untuk Sukses sebagai Freelancer

Seperti yang kita ketahui, menjadi freelancer bisa memberikan banyak keuntungan, tapi juga membutuhkan usaha yang cukup untuk bisa sukses. Nah, di bawah ini ada beberapa tips yang bisa membantu kamu untuk sukses sebagai freelancer, khususnya dalam membangun reputasi dan mengatur waktu.

Membangun reputasi dan menjaga hubungan baik dengan klien

Satu hal penting yang harus kamu ingat sebagai freelancer adalah bahwa kamu membutuhkan reputasi yang baik untuk bisa mendapatkan proyek baru dan klien yang loyal. Untuk membangun reputasi yang baik, kamu bisa mencoba tips berikut:

Baca juga:   Apa Itu DNS? Panduan Lengkap Mengenal Domain Name System

Berikan pelayanan terbaik: Berusahalah memberikan yang terbaik dalam setiap proyek yang kamu ambil. Kamu bisa memberikan hasil yang lebih baik dari yang diharapkan klien atau menyelesaikan proyek lebih cepat dari deadline yang telah disepakati.

Komunikasi yang baik: Pastikan kamu selalu terbuka dalam berkomunikasi dengan klien, dan jangan ragu untuk bertanya jika ada hal yang belum jelas. Jangan sampai kamu mengecewakan klien karena kurangnya komunikasi yang baik.

Menjaga hubungan baik: Jangan hanya memikirkan proyek saat ini, tapi juga pikirkan proyek yang mungkin akan datang. Kamu bisa menjaga hubungan baik dengan klien lama, mengirimkan email atau pesan singkat untuk bertanya kabar atau memberikan update tentang kemajuan proyekmu.

Mengatur waktu dan menghindari overload kerja

Salah satu tantangan yang sering dihadapi oleh freelancer adalah mengatur waktu dan menghindari overload kerja. Nah, beberapa tips berikut ini bisa membantumu mengatasi masalah tersebut:

Tips Sukses Freelancer

Buat jadwal kerja yang teratur: Buat jadwal kerja yang detail dan teratur, mulai dari jam berapa kamu mulai bekerja sampai jam berapa kamu selesai. Jadwal kerja yang teratur akan membantumu lebih mudah mengatur waktu dan menghindari kelelahan.

Jangan terlalu banyak mengambil proyek: Jangan terlalu ambisius dalam mengambil proyek. Lebih baik fokus pada beberapa proyek yang dapat kamu kerjakan dengan baik daripada terlalu banyak mengambil proyek dan mengalami overload kerja.

Istirahat yang cukup: Pastikan kamu juga mengatur waktu istirahat yang cukup. Meskipun kamu bekerja sebagai freelancer dan bisa menentukan waktu kerjamu sendiri, jangan sampai kamu mengabaikan kebutuhan tubuhmu akan istirahat yang cukup.

Fakta 9: Peluang Karir Freelance di Masa Depan

Sepertinya kamu tertarik dengan karir sebagai freelancer ya? Nah, kamu harus tahu bahwa peluang karir freelance di masa depan sangatlah menjanjikan! Akan ada banyak proyek dan pekerjaan yang bisa kamu ambil nanti.

Baca juga:   Apa Itu Kode Referral? 5 Fakta Menarik yang Harus Kamu Ketahui

Bahkan, menurut Fakta 9: Peluang Karir Freelance di Masa Depan, tren dan proyeksi pekerjaan freelance semakin meningkat. Banyak perusahaan dan bisnis akan lebih memilih merekrut freelancer karena lebih efisien dan efektif. Sehingga, kamu bisa mendapatkan banyak proyek dan pekerjaan dengan lebih mudah.

Tidak hanya itu, menjadi freelancer juga memberikan kesempatan besar bagi kamu untuk mengikuti perkembangan teknologi dan inovasi. Sebagai seorang freelancer, kamu harus selalu up-to-date dengan perkembangan teknologi agar bisa bersaing dengan freelancer lainnya.

Misalnya, kamu bisa memanfaatkan teknologi untuk bekerja dari mana saja dan kapan saja. Kamu bisa bekerja dari rumah atau bahkan saat sedang liburan! Dengan teknologi yang semakin canggih, kamu juga bisa menawarkan layanan yang lebih baik kepada klien.

Jadi, kesimpulannya, peluang karir freelance di masa depan sangat menjanjikan. Kamu bisa mendapatkan banyak proyek dan pekerjaan dengan lebih mudah, dan juga mengikuti perkembangan teknologi dan inovasi. Yuk, mulai membangun karir freelancemu sekarang! 😊

Kesimpulan

Freelance adalah jenis pekerjaan yang sedang naik daun di era digital. Kamu mungkin pernah mendengar istilah ini, tapi apakah kamu tahu apa itu freelance? Freelance adalah jenis pekerjaan di mana kamu bekerja secara mandiri dan tidak terikat dengan satu perusahaan tertentu. Kamu bisa bekerja untuk beberapa klien sekaligus dan memiliki fleksibilitas untuk menentukan jadwal kerja sendiri.

Sebagai freelancer, kamu akan memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihannya adalah kamu bisa memiliki kebebasan dalam menentukan proyek yang ingin kamu ambil dan jadwal kerja yang sesuai dengan kebutuhanmu. Namun, kekurangannya adalah kamu harus mengatur waktu dan keuanganmu sendiri serta tidak memiliki tunjangan seperti karyawan tetap.

Untuk menjadi freelancer sukses, kamu harus memiliki keahlian dan keterampilan yang dibutuhkan. Kamu juga harus aktif membangun portofolio dan jaringan dengan orang-orang yang berhubungan dengan bidangmu. Ada banyak jenis pekerjaan freelance yang populer seperti desain grafis, penulisan, penerjemahan, dan web development.

Baca juga:   Tutorial Desain Logo Gratis: Cara Membuat Logo yang Menakjubkan dalam 30 Menit

Untuk memulai karir freelance, kamu harus mempersiapkan dirimu dengan baik dan mencari proyek dan klien dengan strategi yang tepat. Namun, kamu juga akan dihadapkan dengan tantangan seperti kesulitan dalam menemukan proyek yang stabil dan mengelola waktu serta keuanganmu sendiri.

Namun, menjadi freelancer di era digital juga memiliki keuntungan seperti adanya platform freelance yang memudahkan pencarian proyek serta fleksibilitas kerja yang memungkinkan kamu untuk bekerja dari mana saja. Untuk sukses sebagai freelancer, kamu harus membangun reputasi dan menjaga hubungan baik dengan klien serta mengatur waktu dan menghindari overload kerja.

Peluang karir freelance di masa depan terus berkembang seiring dengan perkembangan teknologi dan inovasi. Kamu bisa mengikuti tren dan proyeksi perkembangan pekerjaan freelance di masa depan dan memanfaatkannya untuk mengembangkan karirmu sebagai freelancer. Jadi, itu tadi beberapa fakta menarik tentang freelance yang perlu kamu ketahui. Semoga informasi ini bermanfaat untukmu! 😊

Penulis Hugaf Blog
Ascan Pardinum Ascan loves to write, trying to help people to understand about website, web hosting, and online marketing in the most convenient way.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *